ZAM BUAT TAFSIRAN SALAH, MERUGIKAN MELAYU

on Monday, October 20

Saya terkejut dan tidak bersetuju dengan artikel terbaharu Datuk Zainuddin Maidin (Zam) yang bertajuk MEMANG BENAR MELAYU PUN PENDATANG.  

Zam menyatakan bahawa “Memang benar Melayu adalah juga pendatang seperti yang didakwa oleh wakil Gerakan Johor Tan Lai Soon di mesyuarat perwakilan parti itu hari ini tetapi Melayu adalah pendatang paling awal yang terkuat, berani dan bijak dan kerana itulah mereka menjadi sultan dan raja yang dihormati dari sejak sejarah awal negara ini”.

Kenyataan itu sangat tidak tepat kerana Gugusan Kepulauan Melayu atau Nusantara Melayu yang hari ini terdiri daripada Malaysia, Indonesia, Brunei, Singapura, Filipina, Siam (Thailand), Burma pada zaman sebelum penjajahan merupakan Kerajaan-Kerajaan yang besar, gagah dan bertamadun.

Zam silap jika berfikiran penjajah dengan menyimpulkan Melayu Sumatera yang berhijrah ke Tanah Melayu sebagai pendatang Indonesia ke Malaysia. Pada masa itu tidak ada pasport dan tidak ada sistem penjajah seperti kastam, imigresen dan polis moden. Pada zaman dahulu ianya disebut sebagai lawatan kerajaan, lawatan persahabatan, lawatan perdagangan dan ianya tidak disebut sebagai kedatangan orang asing (atau pendatang).

Zam harus mengkaji beberapa buku-buku sejarah dan kebudayaan khususnya oleh A. Samad Ahmad dengan lebih teliti.
Perhatikan Kesannya, Portal Malaysiakini Mentafsir Ulasan Zam,
"Zam: Ya, Melayu pendatang, tapi paling awal"
Zam seterusnya berkata, “benar seperti kata Lee Kuan Yew, Perdana Menteri Singapura bahawa mereka berasal dari Lanun tetapi apabila orang Cina datang untuk mencari rezeki di Tanah Melayu mereka terpaksa menyembah lanun-lanun ini yang sudahpun menjadi raja dan sultan”. Nampaknya sekali lagi Zam berfikiran barat centric dengan mempercayai bulat-bulat istilah lanun.

Istilah Lanun itu adalah ciptaan penjajah Barat. Dalam kebudayaan Melayu ianya tidak dipanggil Lanun sebaliknya ianya disebut Pahlawan, Hulubalang, Pejuang, kerana mereka memiliki kapal-kapal yang besar, mereka menghalau kapal-kapal penjajah lalu penjajah barat menggelar mereka Lanun. Lalu ditulis dalam diari pelayaran mereka kononnya Lanun menghalang mereka, walhal merekalah sebenarnya perompak besar. 

Kita mesti menolak tafsiran Zam yang terbaharu ini. Saya tidak pasti jika anda juga bersetuju dengan Zam.

Seorang wartawan tidak sepatutnya mentafsir kisah sejarah dari sudut kewartawanan! Dalam isu ini, Zam bukan orang yang tepat untuk mengulas isu ucapan perwakilan parti Gerakan. Saya tidak bersetuju dengan ulasan terbaharu Zam.

Blog Archive

Dilema Melayu Sabah

Buku Penulis

Buku Tun Mahathir

Bakal Diterbitkan