ADA CARA LEBIH BAIK MENEGUR SULTAN

on Tuesday, November 12

NEGARA kita ini tidak semaju ini dengan sendirinya. Ada sejarah di belakangnya, di mana perjuangan dan pengorbanan Raja-Raja Melayu telah terbukti. Sebelum tahun 1951, rakyat di Tanah Melayu patuh kepada Raja-Raja di negeri mereka. 

Kerakyatan mereka adalah kepada Raja-Raja Melayu di negeri masing-masing kerana ketika itu belum ada Akta Kerakyatan dalam Persekutuan Tanah Melayu (1948), kecuali Akta Kerakyatan di Negeri-Negeri Selat.

Jika kita tidak membaca buku-buku sejarah negara kita, apatah lagi jika tidak mengambil subjek Sejarah semasa bersekolah, apatah lagi kalau tidak bersekolah dalam sistem pendidikan di Malaysia, maka hasilnya ialah kita tidak akan memahami betapa pentingnya menghormati Institusi penting seperti Institusi Raja-Raja. Sebabnya mudah, kita seolah-olah didatangkan dari satu planet asing kemudian memilih untuk bermastautin tetap di sebuah tanah air yang berSultan.

Negeri Tiada Raja
Saya dilahirkan di sebuah negeri (Sabah) tanpa Sultan atau Raja. Sepatutnya saya tidak perlu membela Raja-Raja Melayu ini, namun saya melihat jauh dari itu, di mana tatkala negara kita pernah mengharungi kesusahan, maka akhirnya rakyat kembali kepada Raja-Raja juga untuk meminta pertolongan.

Pada tahun 1940an, apabila Raja-Raja Melayu didesak oleh seorang pegawai British yang baharu saja ditukarkan dari Palestin ke Tanah Melayu untuk menerima konsep negara baharu Malayan Union, akhirnya Raja-Raja Melayu rela tunduk dengan desakan rakyat untuk menolaknya, dan mereka kembali didaulatkan di singgahsana asalnya.

70 tahun kemudian, apabila budaya baharu orang-orang yang terdidik dengan sistem pendidikan barat sudah berjaya, mereka tidak merasa apa-apa untuk menilai semula peri pentingnya Institusi Beraja di Malaysia. Kedaulatan Raja-Raja itu bukan sahaja daripada sistemnya, tetapi juga dari segi budayanya, amalan tata-susila adatnya, nilai-nilai murni bangsa Melayu seperti hormat-menghormati dan sebagainya.

Ada orang sudah melihat sistem Institusi Beraja sebagai lapuk dan usang. Namun mereka lupa, sistem Beraja inilah yang telah menyelamatkan mereka daripada marabahaya yang lebih besar seperti kehilangan kuasa politik, kehilangan survival bangsa dan seterusnya kehilangan tanah air ini sendiri. Mereka berfikiran, kekuatan politik yang ada hari ini akan berkekalan sampai bila-bila.
Cara Orang Melayu
Cara orang-orang Melayu terdahulu berbicara dengan Raja-Raja mereka sangat teratur. Baik orang Melayu itu keturunan DKA, DKK atau pun DKM (Baca buku allahyarham A.Samad Ahmad, tokoh budayawan negara kita).

Apabila Raja melakukan kesilapan, rakyat akan berseloka, memberi puisi dan pantun, mendidik dengan ceritera dan tidak terus menusuk hati sang Raja. Kerana orang-orang terdahulu tahu betapa pentingnya Institusi Beraja yang menjadi bukti dan lambang kewujudan Bangsa Melayu di negara kita ini. 

Raja-raja mungkin silih berganti, tetapi Institusi Raja-Raja itu jangan diganti, jika tidak kamu boleh melihat Pulau Pinang dan Singapura hari ini.

Memang benar sekarang zaman moden, tetapi ada cara yang sopan misalannya berpada kah untuk menghantar sms, atau meluahkan amarah dan kebencian, tidak terus menghunus bicara ke dalam jantung sang Raja. 

Persoalannya, apakah Raja-Raja tidak pernah ada jasa kepada negara ini dan bangsa ini? Jika kita tidak pernah hidup di awal tahun 1870an tatkala Raja-Raja Aceh, Raja-Raja Johor, Raja-Raja Melaka, Raja-Raja Pahang dan Perak termasuk Raja-Raja Kedah berhempas pulas menghadapi kekuatan penjajah-penjajah seperti Siam, Jepun, Kerajaan Penjajah British, Peniaga-peniaga British dan sebagainya, saya fikir kita harus bermuhasabah.

Orang lain, bangsa lain bahkan negara asing tidak mungkin akan menghormati Raja-Raja kita ataupun Institusi Raja-Raja kita jika bukan kita sendiri yang menghormatinya. Jika kita memperlekeh dan merendah-rendahkan imej Raja-Raja kita, apakah bangsa lain atau orang lain akan menghormati Institusi Raja-Raja kita. Bah kan, saya yakin bangsa kita pun akan diperlekehkan oleh mereka.

Memang benar Raja-Raja juga adalah manusia biasa, tidak maksum dan melakukan jua kesilapan yang tidak disedari. UMNO khususnya sudah pernah menyedarkan Raja-Raja kita melalui pindaan perlembagaan dahulu supaya mereka akan lebih dihormati dan disayangi rakyat jelata. Di sebaliknya, apakah kita pula menganggap diri kita tidak pernah melakukan kesilapan? Sesungguhnya keegoan itu tiada di dalam ajaran Rasulullah SAW.
Negara Tanpa Raja
Mari kita bayangkan sebuah kehidupan bernegara tanpa Raja atau tanpa Institusi Raja-Raja Melayu yang fungsi besarnya mempertahankan kesucian Islam, bangsa Melayu dan tanah air ini. Apakah kekuatan yang kita rasakan sekarang ini, boleh memulihara seluruh generasi bangsa kita pada masa akan datang? 

Jika suatu hari kelak kamu tewas, kamu pasti akan digantikan oleh orang lain sebagai Menteri, Timbalan Menteri, CEO dan sebagainya. Dan orang lain itu tidak perlu Islam dan tidak perlu Melayu. Itu hukum demokrasi. Percubaan di Perak pada tahun 2008 membuktikan Raja-Raja adalah benteng terakhir bukan.

Namun, jika seseorang Raja itu sudah tiada, baginda akan diganti oleh Raja Muda atau keluarga DiRaja yang sudah pasti Islam dan pasti Melayu. Mengapa? Kerana ianya adalah sebuah Institusi Raja-Raja yang terpulihara dan warisan zaman-berzaman.

Makanya, puliharalah sistem Institusi Beraja di negara kita melalui kata bicara, tindakan dan bahasa yang lebih mulia. Tujuannya, supaya generasi bangsa kita kekal survive walaupun ketika demokrasi sudah mati! 

Akhir kata, di negara kita, masih ada Pengampunan DiRaja, sebaliknya tiada pengampunan rakyat biasa walaupun berstatus Menteri! Maka, berbahasalah kepada Raja-Raja kita. Ada cara yang lebih baik untuk menegur Sultan, kepimpinan Sultan ataupun organisasi yang Sultan kita naungi!



 








5 Komen:

Anonymous said...

INILAH GAYA SEORANG MUDA YANG DILANTIK SEBAGAI MENTERI DI KABINET DATO SERI NAJIB KONON NYA............

HORMATILAH ORANG-ORANG YANG LEBIH TUA DRPD ANDA........BUANG EGO ITU APABILA ANDA TELAH DILANTIK KE KABINET........

RD. said...

Saya amat setuju sekali dengan nukilan saudara.
Pandangan yang begitu bernas sekali.

Tahniah saudara.

Anonymous said...

Saya tiada masalah untuk mempersetujui saranan saudara...

Bahkan apa sahaja cadangan yang baik mestilah dialu-alukan...

Cuma saya rasa amat terkilan kerana suatu ketika dahulu sekitar tahun 1990-an UMNO telah mempelopori teknik 'menelanjangkan' secara terbuka untuk tatapan umum setiap seorang sultan yang berdaulat dalam negara ini pada ketika itu sebagai cara terbaik untuk menegur baginda sekaliannya!

Ajaib sungguh! Tidakkah pernah tuan terfikir barang sejenak bahawa teknik tersebut sedikit sebanyak telah menyumbang kepada kebiadapan sesetengah pihak terhadap institusi beraja pada hari ini?

Anonymous said...

ITULAH MASAALAH NAJIB, salah PILIH orang!
ADA MENTERI GILA, ADA MENTERI CARI GLAMOUR, ADA MENTERI RASIS, ADA MENTERI MACAM BUDAK KINDEGARTEN.......MACAM NI TAK BAGUS UNTUK KERAJAAN YANG BAIK DAN BERHEMAH.
NAJIB KENA BELAJAK DGN TUN MAHATHIR......

Anonymous said...

Gold Bureau want to transfer a traditional or Roth IRA to some precious metal IRA and this is
a lot simpler. Nonetheless, diligence should be taken in order to get the silver bullions which
fulfill the specifications imposed by the Internal Revenue Service which can be
at least 99. 3) Are you looking to earn high profits and returns yet in a passive and safe way.
In the other alternative, you could receive the rate as the gold that was invested.
Similar to the gold Individual Retirement Account, a silver Individual Retirement Account may
also be physically possessed.

my web site: gold price today

Post a Comment

Blog Archive

Dilema Melayu Sabah

Buku Penulis

Buku Tun Mahathir

Bakal Diterbitkan