PILPRES 2014: JUSUF KALLA TOKOH FAVORIT DI MALAYSIA

on Thursday, January 2

Gendrang politik di Indonesia menjelang tahun baharu 2014 semakin kencang gara-gara Pilpres dan Wapres negara Indonesia tidak berapa lama lagi. 

Walaupun calon-calon semuanya dilihat memiliki kelebihan masing-masing namun saya berfikiran kematangan Jusuf Kalla khususnya sebagai mantan Wapres harus diambil kesempatan dengan penuh kebijakan oleh rakyat Indonesia. 

Sementara itu, saya sendiri tidak menafikan servei yang sudah banyak dibuat oleh media dan centre of study di Indonesia yang kelihatannya memberi fokus kepada Gabenor DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi), di mana namanya sekarang kelihatan semakin meroket tinggi.

Apa pun begitu, beberapa nama senior yang masih berkemampuan seperti Megawati Sukarnoputri, Aburezal Bakrie, Jusuf Kalla dan Praabowo Subianto tidak harus diketepikan.

Kondisi Malaysia-Indonesia
Dalam konteks hubungan Malaysia-Indonesia yang sememangnya amat akrab sejak sebelum penjajahan Belanda dan British lagi sebenarnya. Dalam zaman sekarang ini pula, kita harus memandang hubungan dua negara nusantara ini dalam konteks yang lebih luas, khususnya dalam bidang politik, ekonomi dan sosial.

Malaysia tidak boleh mengenepikan perkembangan poitik di negara Indonesia khususnya selepas era 1998. Kita harus sedar, Indonesia semakin maju ke hadapan selepas itu khususnya di dalam hal-hal politik dan ekonominya. 

Kita harus sedar, selepas negara China dan India, saya sangat yakin negara Indonesia akan menjadi negara ekonomi ketiga terbesar di Asia. Bukannya Singapura. Makanya, kita harus bersedia untuk terus menjadi saudara yang diyakini dengan negara besar Indonesia ini.

Sebagai contoh, di dalam bidang ekonomi negara kita amat-amat memerlukan tenaga kerja dari Indonesia khususnya di dalam bidang perladangan, industri dan sebagainya. Di negeri Sabah sahaja, jika semua pekerja ladang kelapa sawit dari Indonesia dihantar pulang dalam 7 hari sahaja, kita akan kerugian berjuta-juta ringgit.

Namun begitu, potensi ladang kelapa sawit di Indonesia sendiri sudah begitu mengatasi pengeluaran sawit di Malaysia. Walaupun di Kalimantan, Riau dan Sumatera terdapat banyak syarikat-syarikat besar dari Malaysia yang melabur dalam bidang perladangan sawit, ianya menunjukkan bahawa Indonesia kini menjadi amat penting kepada ekonomi negara Malaysia.

Tidak kira lagi jasa Indonesia yang memberi ruang kepada CIMB Niaga dan Maybank Indonesia untuk beroperasi di Indonesia, walhal ketika itu bank-bank dari Singapura khususnya peneraju Temasek Holding turut bermati-matian untuk memasuki pasaran perbankan di Indonesia. Malahan, merek AirAsia dari Malaysia pernah berura-ura hendak memindahkan pejabat urusannya di Jakarta suatu masa dahulu. 

Begitu juga di dalam hal-hal pendidikan, kita tidak harus lupa bilamana pendidik-pendidik dari Indonesia telah membantu membuka Univerisiti Kebangsaan Malaysia (UKM) pada awal tahun 1970 dahulu. Pelajar-pelajar perubatan kita juga sudah berada di Universitas Padjajaran, Bandung, Universitas Sultan Hasanuddin dan sebagainya. Sebaliknya, jika kita ke Univerisiti Malaya dan UKM, kita akan dapati ramai pelajar-pelajar dari Indonesia melanjutkan pelajaran Master dan PhD mereka.

Kini, Malaysia dan Indonesia saling memerlukan di dalam pelbagai bidang. Kita tidak lagi berasa kekok untuk menggunakan khidmat jurulatih badminton dari Indonesia seperti Rexy Mainaky dan Paulus Firman. Begitu juga tidak lagi pelik apabila Safie Sali bermain di Liga Indonesia.

PilPres Indonesia 2014
Saya tidak bermaksud untuk campurtangan dalam politik di Indonesia, hanya kita berdiskusi dari sudut pandangan kita orang Malaysia. Sudah tentu pandangan itu ada kekurangannya kerana kondisi dan kehendak rakyat Indonesia tidak kita rasai denyut nadinya sepanjang masa.

Adalah tidak adil saya terus memberi jempol mati, jika saya hanya beberapa kali sahaja mengunjungi Jakarta dan sebagainya.

Saya hanya ingin memberi pandangan bahawa rakyat Indonesia bisa memberi harapan yang menggunung kepada Jusuf Kalla yang berpengalaman malah teruji di dalam pemerintahan Indonesia semasa menjawat Wapres mahupun di internasional. 

Sebagai negara tetangga, Jusuf Kalla amat akrab, disenangi dan dikagumi di Malaysia. Secara peribadi, saya melihat Jusuf Kalla memiliki kualitas yang diperlukan oleh negara Indonesia khususnya dalam konteks hubungan persaudaraan Malaysia-Indonesia.

Kepada pemilih Indonesia di negara Malaysia, anda bebas memilih sesiapa sahaja, tetapi mengapa tidak kepada Jusuf Kalla.

*Artikel ini adalah pandangan peribadi penulis.






3 Komen:

Anonymous said...

Mantap tuan

Imam Alfi said...

pandangan anda tidak profikatif dan mengambil jalan terbaik dalam memandang kedua negara,,tidak seperti kebanyakan orang yang senantiasa profokatif dan tidak bermutu
Saya bangga dan senang dengan tuliasan anda...
Bravo........from Jawa Tengah Indonesia

Imam Alfi said...

Keren,,,,,dan menyatukan bangsa,,

Post a Comment

Blog Archive

Dilema Melayu Sabah

Buku Penulis

Buku Tun Mahathir

Bakal Diterbitkan